LINTASPENA.COM – Serangan rudal menghancurkan sebuah stasiun kereta di kota timur Kramatorsk, Ukraina. Korban tewas serangan stasiun kereta tersebut awalnya dikabarkan belasan jiwa, kini total meningkat menjadi 57 jiwa.

Serangan itu juga melukai 114 lainnya. Pimpinan wilayah Donetsk, Ukraina, Pavlo Kirilenko mengatakan ribuan warga sipil sedang menunggu di stasiun saat kejadian itu. Ketika rudal menghantam, maka korban langsung dievakuasi pada Jumat (8/4/2022).

“Kejadian itu melukai warga dalam kerumunan yang sebagian besar perempuan dan anak-anak yang mencoba melarikan diri dari serangan Rusia,” kata pihak berwenang Ukraina seperti laporan Al Jazeera.

Baca Juga : Perang Sarung Berujung Maut di Tegal, Polisi Ciduk 19 Remaja

Foto-foto dari stasiun di Kramatorsk menunjukkan korban tewas ditutupi dengan terpal. Sekitar 4 ribu warga sipil berada di dalam dan di sekitar stasiun, saat kejadian sesuai laporan kantor jaksa agung Ukraina.

“Ada banyak orang dalam kondisi serius, tanpa lengan atau kaki,” kata Wali Kota Kramatorsk Oleksandr Goncharenko.

“Bahkan rumah sakit mengerahkan 30 hingga 40 ahli bedah untuk merawat mereka, rumah sakit setempat berjuang untuk mengatasinya,” katanya.

Baca Juga : Upaya Optimalkan Kuota Jemaah Haji Indonesia, DPR RI Desak Pemerintah

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dan para pemimpin lainnya menuduh militer Rusia sengaja menyerang stasiun tersebut. Rusia, tentu saja membantah hal itu.

“Tanpa kekuatan atau keberanian untuk melawan kami di medan perang, (pasukan Rusia) secara tega menghancurkan penduduk sipil,” kata Zelensky di media sosial.

“Ini adalah kejahatan tanpa batas. Dan jika tidak dihukum, maka itu tidak akan pernah berhenti,” jelas Zelensky seperti dilansir dari Times Of Israel, Senin (11/4/2022).

Baca Juga : Unjuk Rasa Mahasiswa di Riau Berlangsung Damai dan Tertib, Kapolda Riau Sampaikan Apresiasi

Lebih dari 4 juta orang Ukraina telah meninggalkan negara itu, dan jutaan lainnya telah mengungsi. Di Bucha, Wali Kota Anatoliy Fedoruk mengatakan, penyelidik menemukan setidaknya tiga lokasi penembakan massal warga sipil dan masih menemukan mayat di halaman, taman, dan alun-alun kota, 90 persen di antaranya ditembak.

Sumber : Jawapos.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *