Kementerian keuangan Rusia mengatakan telah berhasil membayar 564,8 juta pada Eurobond 2022 dan 84,4 juta pada obligasi 2042 dalam bentuk dolar, mata uang yang ditentukan pada obligasi.Kementerian keuangan Rusia mengatakan telah berhasil membayar 564,8 juta pada Eurobond 2022 dan 84,4 juta pada obligasi 2042 dalam bentuk dolar, mata uang yang ditentukan pada obligasi.

JAKARTA, LINTASPENA.COM – Pemerintah Rusia sebelumnya berjanji hanya akan membayar obligasinya dalam bentuk rubel. Namun, Rusia kini melakukan pembayaran obligasi yang jatuh tempo dalam bentuk dolar untuk menghindari default pada Jumat (30/4/2022).

Kementerian keuangan Rusia mengatakan telah berhasil membayar 564,8 juta pada Eurobond 2022 dan 84,4 juta pada obligasi 2042 dalam bentuk dolar, mata uang yang ditentukan pada obligasi.

Baca Juga : Waspadai, Aksi Penipuan Catut Nama Sekda dan Kepala Bappeda Bengkalis

Kementerian itu mengatakan telah menyalurkan dana yang dibutuhkan ke Citibank cabang London, salah satu yang disebut agen pembayaran obligasi yang tugasnya adalah untuk mencairkan kepada investor yang awalnya meminjamkan uang ke Moskow.

Rusia belum pernah mengalami gagal bayar dalam bentuk apa pun sejak krisis keuangan pada 1998. Negara pecahan Uni Soviet ini juga belum pernah mengalami default pasar internasional atau ‘eksternal’ yang besar sejak setelah revolusi Bolshevik 1917.

Baca Juga : Petugas Jaga Malam Kantor Desa Minas Timur, Diduga Meninggal Karena Dibunuh – 30 April 2022

Obligasi itu seharusnya dibayar awal bulan ini. Tetapi ‘masa tenggang’ tambahan 30 hari yang sering dimiliki obligasi pemerintah berarti batas waktu akhir Moskow adalah pada 4 mei.

Artikel ini telah tayang di Republika.co.id dengan judul : Rusia Bayar Obligasi dalam Dolar AS untuk Hindari Default

(VLH)

About The Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *